Padang, inioke.com–Himpunan Mahasiswa Jurusan Sosiologi, Fakultas Ilmu Sosial, Universitas Negeri Padang bekerjasama dengan PK-Gebrak-UNP mengadakan Seminar Virtual (Webinar), Sabtu (12/12).

Webinar yang diadakan dalam rangka memperingati Hari Anti-korupsi Sedunia (Anti-corruption Day) yang jatuh setiap 9 Desember itu dibuka langsung oleh Ketua Jurusan Sosiologi UNP, Eka Vidya Putra, dan dihadiri oleh Pembina HIMA Sosiologi, AB Sarca Putera.

Webinar memilih tema Membangun Kesadaran Seluruh Elemen Bangsa dalam Budaya Anti-Korupsi dan menampilkan dua narasumber, Nanang Farid Syam dan Mohammad Isa Gautama. Nanang Farid merupakan staf ahli senior dan spesialis kerjasama di Direktorat Pembinaan Jaringan dan Kerjasama Antar Komisi dan Instansi Komisi Pemberatasan Korupsi (PJ-KAKI-KPK). Sementara Mohammad Isa Gautama merupakan Ketua Pusat Kajian Gerakan Bersama Antikorupsi UNP (PK-Gebrak-UNP) sekaligus dosen pengampu Sosiologi Korupsi di jurusan Sosiologi FIS UNP.

Dalam sambutannya saat pembukaan acara, Eka Vidya mengatakan pentingnya membangun kesadaran antikorupsi di kalangan mahasiswa, disebabkan mahasiswa merupakan agen perubahan dan calon pemimpin masa depan, yang mau tidak mau akan terlibat langsung dalam tata kelola pemerintahan dan minimal dalam pengabdian sesuai kapasitas dan otoritas yang diamanahkan ke tengah masyarakat.

Baca juga :  Mari Bayar Pajak, Pemko Padang Panjang Putihkan Denda PBB

Nanang Farid dalam presentasinya mengatakan bahwa kejahatan korupsi adalah tindak kriminal luar biasa (extra ordinary crime), berpotensi dilakukan oleh siapa pun, mengakibatkan kerugian luar biasa (snow ball and domino effect) serta pasti dilakukan secara sengaja dan terorganisasi. Nanang mengajak mahasiswa berpartisipasi aktif melawan tindak korupsi disebabkan mahasiswa merupakan kelompok masyarakat yang cenderung masih belum terkontaminasi oleh godaan negatif duniwi.

“Tan Malaka pernah mengatakan, idealisme adalah kemewahan yang hanya dimiliki oleh pemuda. Mahasiswa harus menjadi penggerak utama dalam membangun integritas anti korupsi di negara ini. Data menunjukkan, koruptor justru sebanyak 86 persen dilakukan oleh alumni perguruan tinggi, ini ironis, mestinya para sarjana menjadi kelompok masyarakat terdepan meminimalisasi korupsi,” demikian himbauan Nanang di akhir presentasinya.

Sementara Mohammad Isa Gautama menyerukan gerakan berbasis rakyat semesta dalam menghadapi gelombang tsunami korupsi. Ia menyorot peran seluruh elemen masyarakat termasuk mahasiswa sebagai garda terdepan gerakan anti-korupsi.

“Perang melawan korupsi tidak bisa diserahkan kepada KPK saja, karena KPK pun memiliki agenda membangun jaringan dan gerakan bersama merangkul masyarakat. Mahasiwa mesti selalu sadar dan bergerak melawan korupsi karena mereka adalah agen kontrol sosial. Jika kita tidak menghancurkan fenomena korupsi, korupsilah yang akan lambat laun dan tanpa sadar menghancurkan kita,” demikian Isa di bagian penutup makalahnya.

Baca juga :  Kodim 0305/Pasaman gandeng media untuk sukseskan TMMD

Dalam iven tersebut juga diumumkan pemenang lomba esai nasional bertopik antikorupsi yang dibacakan langsung ketua Panitia, Ghandy Putra Ananda. Terpilih Juara I, Tasya Muthiara Shanny dari Universitas Indonesia. Peringkat kedua Hree Dharma Santhi (Universitas Padjadjaran) dan Juara Ketiga Yudha Adi Putra, perwakilan Universitas Kristen Duta Wacana. (rilis)